Jambi (ANTARA) – Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Jambi dalam diskusi dengan Organisasi Masyarakat anti Narkoba di Aula Badan Narkotika Nasional Provinsi Jambi mengungkap bahwa terungkap data bahwa peredaran narkoba di Jambi meningkat selama pandemi Covid-19 alias virus Corona melanda.Kepala BNN Provinsi Jambi, Dwi Irianto, melalui keterangan resmi yang diterima, Sabtu, menunjukkan peningkatan peredaran narkoba yang dia maksud itu sekitar 0,03 persen.

Kemudian tercatat juga ada sebanyak 26 wilayah di Provinsi Jambi yang masuk dalam kawasan rawan terhadap peredaran dan penyalahgunaan narkoba. Meski demikian saat ini peringkat peredaran narkoba Provinsi Jambi berada di peringkat 26, dari sebelumnya di peringkat empat.

Baca juga: 402,38 kg “shabu-shabu” di Sukabumi berasal dari Timur Tengah

“Ini berkat kerja keras BNN, Ditresnarkoba, serta instansi-instansi lainnya yang terlibat dalam memberantas peredaran narkoba,” kata dia.

Sejauh ini, ada empar jalur masuk narkoba ke Provinsi Jambi yaitu, jalur Palembang-Jambi, jalur pelabuhan Tanjabbarat, jalur pelabuhan Tanjabtim dan jalur lintas timur Provinsi Jambi-Riau.

“Kita bekerja sama dengan instansi Bea dan Cukai, Ditresnarkoba Polda Jambi serta lembaga lainnya untuk mengantisipasi peredaran narkoba,” kata Dwi Irianto lagi.

Baca juga: Polda Kalsel ringkus dua buruh edarkan sabu-sabu di Banjarmasin

Selain upaya pencegahan peredaran narkoba, BNN Provinsi Jambi juga merehabilitasi dan membina mantan para pengguna.

 

Pewarta: Nanang Mairiadi
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber