ILUSTRASI. Petugas mengisi BBM jenis Pertamax di Pertashop Pabean Ilir, Kecamatan Pasekan, Indramayu, Jawa Barat, Rabu (3/6/2020). PT Pertamina melalui Marketing Operation Region ( MOR) III menambah 4 unit Pertashop di wilayah Jawa Bagian Barat untuk melayani kebutu

Reporter: Dimas Andi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. Pemerintah terus berkomitmen untuk memperluas akses penyediaan energi seluruh wilayah Indonesia. Untuk itu, pemerintah berharap di setiap desa akan terbangun lembaga penyalur Bahan Bakar Minyak (BBM).

Kepala Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Fanshurullah Asa menegaskan, pemerintah melalui BPH Migas ingin di setiap desa memiliki penyalur atau Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU). Hal ini lantas menjadi tantangan dalam 5 atau 10 tahun ke depan.

“Tinggal kategorinya saja, apakah SPBU mini ataukah sedang atau yang besar. Tapi kami ingin untuk menjamin ketersediaan BBM di seluruh Indonesia, mestinya SPBU bisa dibangun di 75.000 desa,” kata sosok yang akrab dipanggil Ifan tersebut dalam siaran pers di situs Kementerian ESDM, Jumat (12/6).

Baca Juga: Pertamina operasikan 5 Pertashop di Sumatra Utara

Jumlah lembaga penyalur saat ini dinilai kurang ideal untuk mengoptimalkan pendistribusian BBM ke pelosok-pelosok Indonesia. Lembaga penyalur tersebut terdiri dari SPBU, Stasiun Pengisian Bahan Bakar Nelayan (SPBN), Stasiun Pengisian Bahan Bakar Bunker (SPBB), Solar Packed Dealer Nelayan (SPDN), dan Agen Premium Minyak dan Solar (APMS).

“Saat ini baru terbangun 7.251 lembaga penyalur dan 192 terminal BBM,” jelas Ifan.

Dia menyampaikan, untuk menjamin distribusi BBM, diperlukan pengawasan terhadap kegiatan pengangkutan dan niaga gas bumi melalui pipa dengan panjang pipa transmisi mencapai 5.192,12 kilometer dan panjang pipa distribusi hingga 6.133,54 kilometer.

“Untuk pipa-pipa yang pernah dibangun, transmisi, distribusi, ribuan kilo ini perlu diawasi, terutama untuk kebutuhan industri,” ungkapnya.

Catatan Ifan, rata-rata BBM yang biasa tersalurkan ke masayarakat adalah 83,3 juta kiloliter per tahun dengan jumlah Badan Usaha (BU) yang diawasi sebanyak 1.166 BU BBM dan 35 BU Gas Bumi.

Baca Juga: Pertamina: Rencana penambahan SPBU tetap berjalan

Sementara itu, guna menjawab sejumlah masalah dan tantangan tersebut, BPH Migas menjalin kerja sama baru dengan Universitas Indonesia (UI).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.




Sumber