KOMPAS.com – Seorang anak buah kapal ( ABK) salah satu kapal penumpang yang menghubungkan Pelabuhan Ketapan Banyuwangi dan Pelabuhan Gilimanuk Bali dinyatakan positif Covid-19.

Pria asal Kecamatan Tegaldlimo itu sempat mengeluh demam, batuk, dan nafsu makan menurun. Sebelum dinyatakan positif, ia menjalani rapid test pada 10 Mei 2020.

Dinas Kesehatan kemudian melakukan tracing kontak erat pasien 08 yang berusia 25 tahun tersebut.

Baca juga: Seorang ABK Kapal Penumpang Ketapang Gilimanuk Bali Positif Covid-19


Hasilnya, kekasih sang ABK dinyatakan positif Covid-19. Ia tercatat sebagai pasien 13 dan telah melakukan isolasi mandiri sejak kekasihnya dinyatakan positif Covid-19.

“Dia adalah calon pasangan pasien 08. Sejak pasien 08 dinyatakan positif, perempuan ini juga melakukan isolasi mandiri, dan terus dilakukan pemantauan oleh petugas sambil menunggu hasil uji swab yang keluar hari ini.”

“Saat ini yang bersangkutan sudah dilakukan isolasi di RSUD Genteng untuk pemeriksaan lanjutan dan penanganan penyakitnya. Termasuk pengambilan swab ulangan,” ujar Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Banyuwangi, dr Widji Lestariono, Jumat (12/6/2020) dikutip dari rilis tertulis Pemkab Banyuwangi.

Baca juga: Tes Swab karena Hendak ke Kalimantan, Warga Banyuwangi Positif Covid-19

Petugas kesehatan tersebut kemudian tracing ke kontak erat pasien 13. Ada tujuh orang yang harus menjalani rapid tes dan hasilnya non reaktif.

“Ada tujuh orang anggota keluarga yang pernah kontak 13. Telah dilakukan rapid test kepada tujuh orang itu, hasilnya non-reaktif. Kami akan lakukan rapid test ulang kepada tujuh orang itu dalam waktu dekat ini,” jelas pria yang akrab dipanggil Rio tersebut.

Sementara pasien 12 yang dinyatakan positif Covid-19 adalah seorang pria berusia 33 tahun asal Kecamatan Kalipuro Banyuwangi.

Baca juga: Alasan 5 Warga Banyuwangi Naik Sampan Nelayan ke Bali, Polisi: Tidak Mampu Bayar Rapid Test

Ia bekerja di Madura dan memiliki mobilitas di Surabaya, Gresik, dan Banyuwangi.



Sumber