JAKARTA, KOMPAS.com – Juru Bicara Menteri Pertahanan, Dahnil Anzar Simanjuntak, menyebut program food estate atau lumbung pangan atau di Kalimantan Tengah akan dikembangkan sebagai pusat pertanian pangan dan cadangan logistik strategis untuk pertahanan negara.

Food Estate di Kalimantan Tengah ini dikembangkan sebagai pusat pertanian pangan, sebagai cadangan logistik strategis untuk pertahanan negara,” ujar Dahnil dalam keterangan tertulis, Selasa (14/7/2020).

Baca juga: Jubir Sebut Prabowo Pimpin Proyek Lumbung Pangan Didasari Perspektif Pertahanan


Dahnil menuturkan, program food estate bukan merupakan program cetak sawah, melainkan pengembangan pusat pangan.

Selain padi, juga akan dikembangkan pusat pertanian pangan lainnya. Misalnya, singkong hingga jagung, yang menyesuaikan dengan kondisi lahan.

Menurut Dahnil, food estate sebagai cadangan logistik strategis untuk pertahanan negara berfungsi membantu Kementerian Pertanian dan Bulog.

“Bila suatu saat, dalam kondisi tertentu kita kekurangan supply pangan. Maka, cadangan pangan yang sudah dikembangan dan dipersiapkan di food estate Kalimantan Tengah tersebut siap digunakan,” kata Dahnil.

Baca juga: Proyek Food Estate di Kalimantan Tengah Mulai Digarap

Selain itu, Dahnil menyebut bahwa pengembangan lumbung pangan tersebut juga sebagai pusat produksi cadangan pangan dari tanah milik negara.

Kemudian sebagai cadangan melalui pengelolaan penyimpanan cadangan pangan untuk pertahanan negara. Selanjutnya, melakukan distribusi cadangan pangan ke seluruh Indonesia.

Sebelumnya diberitakan, Jokowi menunjuk Menteri Pertahanan Prabowo Subianto untuk menjadi leading sector pengembangan lumbung pangan nasional.

Hal ini disampaikan Presiden Jokowi setelah meninjau lokasi pengembangan lumbung pangan nasional di Kalimantan Tengah bersama Prabowo, Kamis (9/7/2020).



Sumber