Berita Bisnis

Senin, 06 Juli 2020 | 04:15 WIB

Menuai hasil salah perhitungan bisnis

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Hajatan initial public offering (IPO) PT Krakatau Steel Tbk (KRAS) sepuluh tahun yang lalu mendatangkan dana segar sekitar Rp 2,68 triliun. Duit tersebut mereka gunakan untuk ekspansi pabrik baja, pelabuhan dan pembangkit listrik. Namun, ekspansi pabrik menjadi salah satu pemicu utang.

Direktur Utama KRAS Silmy Karim sempat menerangkan jika sebagian besar utang yang kini ditanggung berasal dari kebutuhan dana untuk menutupi investasi di masa lampau. Mayoritas untuk ekspansi pabrik blast furnace yang diperkirakan mencapai Rp 10 triliun. Utang kemudian muncul karena ada mismatch atau ketidakcocokan antara investasi dan realisasi.

Ini Artikel Spesial

Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.

Reporter: Agung Hidayat, Anastasia Lilin Y
Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

Berita Terbaru Bisnis

telkom-memupuk-layanan-digital



Sumber