JAKARTA, KOMPAS.com – Pagebluk corona (covid-19) yang mewabah di Indonesia sejak Maret 2020 lalu menjadi pukulan berat bagi sebagian industri manufaktur. Skala prioritas yang bergeser dalam pengeluaran konsumen di tengah kondisi yang serba sulit disinyalir menjadi biang kerok melemahnya permintaan sejumlah barang pabrikan manufaktur. Namun siapa sangka, fenomena ini justru menghasilkan dampak yang sebaliknya bagi industri sepeda di dalam negeri.

Permintaan sepeda dikabarkan melonjak di tengah merebaknya wabah pandemi corona (covid-19). Gejala ini dirasakan oleh sejumlah produsen sepeda lokal di dalam negeri. Chief Executive Officer PT Roda Maju Bahagia (RMB), Hendra mengaku mencatatkan pertumbuhan penjualan hingga sebanyak dua kali lipat bila dibandingkan hari bulan-bulan biasanya.

Walhasil, belum genap enam bulan, produsen sepeda yang memproduksi sepeda merek Element MTB, police bike, Camp, Ion, dan Capriolo sudah berhasil mengantongi sekitar 50 persen realisasi penjualan dari total target volume penjualan yang ingin dikejar pada tahun ini di bulan kelima. Adapun target penjualan yang ingin dikejar oleh RMB adalah sebesar 300.000 unit sepeda hingga tutup tahun nanti.

Baca juga: Kemenhub: Tidak Ada Kenaikan Tarif KRL


Menurut Hendra, tren kenaikan permintaan sudah mulai dirasakan oleh RMB selang beberapa minggu pasca pemberlakukan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta. Tren kenaikannya pun cukup merata, dimulai dari Jakarta kemudian diikuti oleh beberapa kota-kota besar lainnya di Indonesia.

Diakui Hendra, permintaan sepeda yang melonjak pasca penerapan PSBB jauh bertolak belakang dengan prediksi RMB. Sebelumnya, RMB sempat memprediksi permintaan bakal melesu seiring mewabahnya pandemi.

“Bulan Mei ini kami hanya berdagang selama 20 hari karena adanya hari libur Lebaran dan tanggal merah. Tapi kalau melihat angka penjualannya, realisasi penjualan di bulan Februari menjadi seperti tidak ada apa-apanya,” ungkap Hendra kepada Kontan.co.id pada Rabu (10/6/2020).

Baca juga: Bos Pertamina Tunjuk 5 CEO Subholding, Ini Daftarnya

Pengalaman serupa juga turut dialami PT Insera Sena, pemilik merek sepeda Polygon. Brand Director PT Insera Sena William Gozali berujar, pihaknya sudah mulai merasakan kenaikan permintaan sepeda sejak pertengahan April 2020 lalu.

Namun demikian, lonjakannya memang baru menukik drastis setelah pemerintah mulai melakukan pelonggaran PSBB. Dugaan William, hal ini disebabkan oleh rasa bosan yang didapat oleh sebagian masyarakat akibat berkurangnya aktivitas di luar rumah. Terlebih, penerapan new normal juga menciptakan kebutuhan baru akan moda transportasi alternatif yang aman digunakan.

Baca juga: Aliansi Nelayan Sumut: Melegalkan Cantrang Adalah Suatu Ancaman Besar



Sumber